GRASSTRACK ID – News and Gallery

Chikal Faizal: Perjuangan di tahun 2015

chikal
Share Yuk!
Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on email
Email

Chikal Faizal Hidayat, lahir di Bandung 19 Juni 1995. Pemuda SINGLE atau JOMBLO atau sejenisnya ini memakai nomor start 117 di kelas senior nasional. Walaupun ngakunya masih kelas pemula….. Simak #NgobrolAsik gtxid bersama Chikal berikut..

Sejak kapan sih Chikal terjun ke dunia balap? Dan kenapa grasstrack? kan kotor dan berdebu..

Awalnya aku emang suka motor dan suka adrenalin. Tapi sebenernya aku takut dengan ketinggian hahaha Aku terjun di dunia balap pertama kali itu tahun 2004. Awalnya mulai dari main di kelas minimoto sampai tahun 2006. Waktu pertengahan 2006 coba main road race. Dan ternyata gak nyaman haha.. Trus 2007 sampai 2008 istirahat gak balap dulu. Tahun 2009 coba terjun lagi di grasstack, ikut kelas bebek standart pemula.

Naahh trus awal perjalanan kamu di grasstrack mulai dari kelas pemula, junior, ke senior gimana tuh?

Mulai dari pemula, itu sedih senang maksain semangat. Semua rasa ada kayak permen nano nano haha yang pasti gak sesadis cinta haha.. Di awal 2010 dan 2011 aku juara nasional region 2 untuk kelas pemula. Tahun 2012 aku naik ke junior, terus setahun kemudian aku cuma dapet juara region 2. Tahun 2014 aku mulai masuk kelas senior nasional dan cuma dapet juara kejurda ajaaaahhh… Terus tahun 2015 kemaren yang kurang beruntung banget. Belum ada prestasi yang diraih di tahun 2015.

Emang dimana rasanya sih kalo kadang harapan tidak sesuai dengan hasil? kayak tahun 2015 kemarin.

Sediih atuh kak.. kayak cinta mati ke seseorang tapi tidak bisa didapetin haha.. Tahun 2015 kemarin ternyata sangat sulit buat bangun sebuah tim. Aku kemarin ngurus tim, cari sponsor, dan aku juga yang balap. Ngurus tim aja belum bisa, apalagi ngurus rumah tangga.. cihuuyyyy.. No matter what happen, sing penting yakin gaspol. Gak takut shockbreaker patah atau apa.. Ngeriihhh banget kan..

Dasar anak cintaa haha trus kenapa Chikal pakai nomor 117? kenapa gak 118, 119, atau 86???

its my lucky number… 117 udah aku pakai dari awal kelas bebek standart pemula kakak..

Naahh kamu kan pernah beberapa kali balap di luar jawa. Sebenernya apa sih yang dicari?

Buat balap di luar jawa ada beberapa target yang aku cari. Prestasi iya, Relasi iya, Pengalaman iya, dan sebagai pembalap kita gak bisa memungkiri kalo kita mencari financial kak. Aku sebagai pengangguran yang hidupnya dari balap, gak kuliah, pasti mencari financial buat manjangin hidup.

Selama kamu balapan, siapa rival yang paling spesial? apa alasanya?

Selama balapan bisa dibilang Rizky HK 105. Karena dari pemula udah berjuang bareng dilintasan. Sempet waktu final region 2, padahal beda pointku 45. Ehh yang juara malah Rizky HK 105 hiks.. Trus dikelas junior ketemu juga. Pokoknya ya bareng terus dari pemula. Dan sekarang miliknya dia mungkin lebih bagus. Dan endingnya paassss..

Kalo gitu event mana dong yang paling berkesan buat seorang Chikal? dan sirkuit mana yang paling istimewa?

Belum ada yang berkesan haha eh gak deng, yang berkesan final kejurnas. Waktu Rizky juara nasional pemula. Bukan berkesan siih tp eneg hahaha namanya juga balapan. Ya pasti menang kalah itu ada, mau gimana lagi. Kalo sirkuit istimewa, Sirkuit Brigif Gunung Klothok Kediri yang buat seri IRC Powertrack. Sirkuit GILAAA..

Gimana rasanya tuh badan main di Sirkuit Brigif Gunung Klothok Kediri??

Badan sih gak kenapa-kenapa, tapi hati ini yang sakiitt……… Karena gak bisa nglewati jumpingannya hahaha

Bener-bener gila yang sirkuitnya haha trus apa sih yang bikin kamu bisa jadi kayak seperti ini? Support terbesar kamu siapa?

My Father, My Mother. Dari pemula sampai junior My Father is My Superman. Dulu aku gapernah bawa mekanik dan bawa supir buat berangkat balapan. Kita berdua yang jalanin semuanya. Mulai dari nyupir sendiri, mekanik sendiri, dan balapan sendiri. Sedih kalo BRUK-BRAK semua mah.. Tapi aku tau kasih sayang orang tua itu gak ada batasnya untuk anaknya. Cuma tahun 2015 aku coba nyupir, service motor balap sendiri. Ternyata capek banget banget bangeettt.. Ayahku dari aku pemula sampai junior, Dia semua yang handle.

Harapan kamu buat musim 2016 dan kedepannya apa?

Aku cuma berharap mendapatkan yang terbaik buat aku, buat kehidupanku, dan buat keluarga. Yang terpenting bisa lebih baik lagi dari musim 2015.

Pertanyaan terakhir.. Kalo dulu gak terjun di dunia balap, Chikal sekarang jadi apa?

Mungkin aku jadi pilot sekarang hahahaha.. Bercanda.. Mungkin aku kuliah dan berwirausaha meneruskan usaha keluargaku. But race is my life, and i love it.

Semua pembalap punya cerita masing-masing. Punya jalan karir yang berbeda dan perjuangan yang berbeda pula. Terus berjuang untuk Chikal Faizal 117.. Semoga lebih baik dan lebih berprestasi lagi untuk kedepannya…